NU: Perlawanan Terhadap Penjajah.

Al-Khilafah Islamiyah Perkara Mendesak..

Mendudukan Sejarah Kekhilafah`n Islam.

Keberanian Para Pemuda Pejuang Khilafah di Benua Australia, Runtuhkan Demokrasi

/ On : Senin, Juli 05, 2010/

Syabab.Com - Belakangan ini dan hari-hari selanjutnya, Khilafah menjadi perbincangan di Barat, baik di Eropa, Amerika termasuk di Australia. Di Australia, hari ini sebuah konferensi Khilafah akan digelar di Sydney, Australia. Beberapa media Australia mengangkat tentang Khilafah dan kelompok yang menyuarakannya, Hizbut Tahrir. The Australian menulis bahwa "Organisasi Islam Hizbut Tahrir menjauhkan diri dari tindakan kekerasan, tetapi tidak memiliki masalah dengan retorika pembakar tentang kematian demokrasi Barat". Sementara News Online di Australia menulis judul dalam headline "Islamic hardliners making a big return".

Dengan janggut rapi, kacamata berbingkai kawat dan setelan jas wol di atas sweternya, Utsman Badar tampil sebagai seorang profesor muda. Tapi perkataannya yang keluar dari mahasiswa PhD ini mengeluarkan panas di kafe warga Turki di Barat Sydney membawa semangat revolusioner. Ia berbicara di hadapan media menjelang pelaksanaan Konferensi Khilafah yang diadakan hari Ahad (04/07) di Sydney, Australia [baca: Sydney Kembali Menjadi Tempat Konferensi Khilafah di Australia].

"Demokrasi adalah ide yang bangkrut dan tidak rasional" dan "semua indikator menunjukkan penurunan dan keruntuhan tak terhindarkan dari ideologi Barat", kata Badar. Sementara itu, yang berdedikasi untuk keadilan dan kemajuan harus berjuang melawan "orang-orang yang berusaha untuk hidup dalam merosot dari keringat dan darah sebagian besar umat manusia".

Badar adalah juru bicara Hizbut Tahrir Australia, sebuah organisasi internasional yang berdedikasi untuk mendirikan sebuah negara Islam transnasional muni yang diatur oleh hukum syariah. Dalam mengejar visi itu, ia dan 1000 anggota HT akan berkumpul di Sydney akhir pekan ini dalam sebuah konferensi internasional untuk mempromosikan perjuangan mereka.

Sebagaimana Badar ketahui, mata-mata agen ASIO Australia dan kontra terorisme akan mempertahankan menutup mata peristiwa itu. Badar menegaskan Australia tidak perlu takut, seperti HT "terus terang tanpa kekerasan" dan tidak ingin membuat Australia bagian dari kekhilafahan tersebut. "Yang kami lakukan adalah bicara," katanya.

Dia mengatakan perjuangan tidak antara Islam dan Kristen, tetapi antara Islam dan demokrasi sekuler Barat, yang ia percaya runtuh. Dia mengatakan anti terorisme hanya topeng untuk membenarkan menyerang Muslim. "Risiko meninggal dalam kendaraan adalah 470 kali lebih tinggi dibandingkan dari terorisme, namun miliaran dolar dihabiskan untuk melawan terorisme."

Ini adalah bahasa yang sangat tajam dalam sebuah literatur, siaran pers dan pernyataan yang menggambarkan panasnya HT. Perlakukan Barat atas Muslim dikutuk sebagai perlakuan yang "brutal, kejam dan tidak berperikemanusiaan", kebijakan luar negeri Barack Obama sebagai kebijakan yang "brutal, dan barbar seperti para pendahulunya", dan Australia dianggap "perbudakan tak tahu malu untuk AS".

Hizbut Tahrir didirikan di Palestina pada tahun 1953 dengan tujuan melanjutkan kembali kehidupan Islam melalui metode pendirian kembali Khilafah yang sesuai dengan metode kenabian. Menurut The Australian, Hizbut Tahrir beroperasi lebih dari 40 negara, dan diperkirakan terdapat satu juta pengikut, termasuk 5.000 sampai 10.000 anggota, seperti diungkapkan oleh Clive Williams, kepala penelitian terorisme di Australian National University di Canberra.

Para ahli Australia seperti Williams dan Anthony Bergin tidak mendukung pelarangan HT, tetapi mengatakan HT harus terus dimonitor secara seksama. Bergin menyarankan pengeluaran sekitar 9,7 juta $ dialokasikan untuk kontra-radikalisasi dalam sebuah anggaran pada situs web untuk mempromosikan Islam moderat menghadang pandangan HT.

Para pemuda HT di Australia mencemooh saran tersebut. Badar menolak gagasan "Islam moderat" sebagai versi kejatuhan "yang disulap oleh pemerintah Barat yang karakteristiknya sekular, apolitis, dan lokal". Dialog antar umat beragama (interfaith) juga ditolah. "Pandangan kami adalah Islam sebagai agama yang benar, dengan mengesampingkan semua yang lain. Ide mereka sama-sama omong kosong."

Badar mengatakan kampanye melawan "ekstrimis" hanyalah cara lain untuk menyerang Muslim. "Pemerintah Barat telah bergeser dari berbicara tentang terorisme itu sendiri untuk fokus pada 'ideologi terorisme'. Bahkan orang-orang yang tidak melakukan tindakan kekerasan juga dicap sebagai ekstrimis atau radikal, hanya karena mereka menyebarkan ide-ide Islam."

Meskipun semua rintangan, Badar mengatakan dia yakin Khilafah akan terjadi dalam hidupnya. Dia mengatakan dukungan ini berkembang di seluruh dunia Muslim dan peradaban sekuler Barat hancur.

Badar berpendapat kekhilafahan tersebut dimulai dari sebuah negara Islam di negeri seperti Pakistan atau Mesir, dan terus menyebar melalui dukungan massa dan kekuatan militer yang akhirnya mencakup semua negara-negara mayoritas Muslim dan tanah yang sebelumnya berada di bawah pemerintahan Islam, seperti Spanyol dan Filipina. Dia mengatakan Kristen dan Yahudi akan disambut selama mereka tunduk pada hukum Islam.

"Tidak ada ide-ide kami yang berbahaya, kecuali bagi mereka yang berusaha mempertahankan status quo mengeksploitasi massa. Tentu saja kami adalah ancaman bagi mereka, mereka merasa khawatir. Tapi bagi mereka yang mencari kemajuan bagi semua orang, kami hanya memiliki penawaran yang baik."

0 komentar:

Posting Komentar

be nice, keep it clean my friend

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Ada kesalahan di dalam gadget ini
Watch videos at Vodpod and more of my videos

Followers

Foto Saya
bilal mubaraqi
Bandung, Jawa Barat, Indonesia
a sore loser | full time dreamer | part time achiever | self centered servant | educator | big brother of insolent brothers | arts lover | half ass photographer
Lihat profil lengkapku